Pengikut

Selasa, 5 Ogos 2008

FESTIVAL CIPTA LAGU PATIOTIK 2008 (CIPTA ’08)

Petang sebelum ke sana, aku bersama Wazir menjadi pilihan terakhir untuk menemankan Kak Lenny (Marlenny Deenerwan) untuk ke Putrajaya…hihi. Kak Lenny dijemput khas kerana dia terlibat sebagai orang yang bersama-sama penulis lirik yang membimbing diaorang menulis lirik. Kak Lenny sebagai driver, dan kami sebagai bodyguard berhempas pulas mencari pintu masuk ke bangunan Perbadanan Putrajaya. Sampai di Parking, kami sekali lagi berhempas pulas untuk mencari pintu masuk ke auditorium. Jam ketika kami sampai sekitar 7.35 gitu. Majlis dijangka bermula pada jam 8.30. Sampai di sana, kami mencari pintu masuk utama yang pada kebiasannya ada kaunter selamat datang ataupun sekurang-kurangnya penyambut tetamu yang jelita dan comel menyambut dua jejaka seperti kami ni…hihi. Tapi tak der. Mungkin kami terlalu awal. Tapi pintu terbuka. Kat dalam dah ada beberapa orang penonton. Tapi kat pentas, ada geng orkestra DBKL. Kami masuk n duduk.

Kami beralih tiga kali tempat duduk. Mula-mula kerana sebaik kami duduk selesa, terdapat nama di kerusi yang kami duduk. Kami sangka tempat dah ditetapkan. Dengan rasa sedikit segan, kami ke belakang mencari tempat duduk yang tidak ada nama. Nun jauh di belakang. Tidak ada pembantu yang dapat membantu kami mencari tempat. Kami lantak sendiri je.

Sedang kami mecari tempat dan duduk pada kedudukan kedua, kelihatan beberapa orang penari sedang membuat rehearsel dan meletakkan prop. Tapi pada masa tersebut penonton semakin ramai memenuhi ruang tempat duduk. Kawan saya sempat merungut yang diaorang tak der disiplin pentas. Ye lah, sepatutnya tidak berlaku apa-apa latihan di pentas pada masa tu. Sepatutnya prop diletakkan lebih awal. Kami belajar disiplin pentas, sebab tu lah tidak suka dengan cara penari tersebut. Dah ler berlagak gagah, tapi pondan. Penari kena pondan ke??? Hohohoh…

Kami sekali lagi beralih tempat. Kali ni ke depan pulak. Setelah ader sorang mamat yang dalam geng penganjur yang kenal Kak Lenny mengatakan nama kat kerusi tu adalah dari program yang lepas. Program ni penonton bebas (free sitting). Mana ler kami tau… akhirnya kami memilih tempat lagi ke depan supaya lagi dekat dengan pentas. Sepanjang persembahan, aku dan Wazir dikelilingi wanita-wanita ayu, sopan santun dan jelita dari USIM, tau-tau je lar, sudent USIM, semuanya bertudung.

Malam ini, 2 ogos 2008, bertempat di auditorium cempaka sari, putrajaya CIPTA ’08 mencatat sejarah di mana julung kali program sebegini diadakan. Program ini dianjurkan ol;eh mahasiswa/wi USIM (Universiti Sains Islam Malaysia) dan Jabatan Penjara Malaysia dengan kerjasama Dewan Bandaraya Kuala Lumpur dan perbadanan putrajaya.

Program ini diadakan sempena sambutan ke 51 Bulan kemerdekaan Malaysia. Lebih menarik apibila menggabungkan kombinasi penulis lirik dari kalangan mahasiswa USIM dan pencipta lagu oleh banduan penjara. Maka dengan itu terhasillah lagu yang dinyanyikan oleh beberapa artis ternama seperti Adibah Noor, Rosma AF, Shahri AF, Nash, Nasier Wahab dan beberapa orang lagi penyanyi.

Setelah berpuluh-puluh lagu disaring sehinggalah hanya 8 buah lagu layak dibawa ke peringkat akhir pada malam ini. Para pelajar Usim dan penghuni penjara telah melalui beberapa sesi latihan dan pengembangan idea yang dibantu dan dibimbing oleh mereka yang tidak asing lagi dalam penulisan lirik dan pencipta lagu iaitu, Habsah hassan, SISO Kopratasa dan Marlenny deen Erwan.

Program ini lagi menarik apabila kelapan-lapan lagu dipersembahkan dengan iringan orkestra Dewan Bandaraya kuala Lumpur (DBKL).

Lirik yang dicipta sangat menarik, sehinggakan penonton dapat merasainya, lebih2 lagi dinyanyikan oleh atis berpengalaman seperti Adibah Nor, Shahri AF atau Rosma AF. Namun sedikit terkilan apabila ada dikalangan artis yang memperlekehkan soal penghafalan lirik terutamanya Nash dan Nasier Wahab. Kelemahan ini jelas terpancar apabila mereka membuat persembahan. Dah ler lirik diletakkan di atas speaker monitor, tetapi tak pandai nak cover. Terang-terangan rhalik dok perhatikan lirik. Bukan nak salahkan diaorang, tapi diaorang memang patut dipersalahkan. Mungkin mereka menganggap acara ini adalah acara biasa. Tapi persepsi diaorang silap. Persembhan ini di luar jangkaan mereka. Jadi, siapa yang memperbodohkan diri sendiri. Lebih jelas lagi apabila ianya akan disiarkan di RTM sedikit masa lagi. Namun demikian, mereka mungkin bernasib baik jika editor dan editing mengaburi mana penonton di TV nanti. Namun mereka tidak dapat menipu penonton yang memenuhi auditorium Cempaka sari.

YANG MENARIK :

-Menggabungkan 2 institusi iaitu USIM dan penjara Malaysia dalam penciptaan lagu.

-Sempena 51 tahun kemerdekaan Negara Malaysia. Program ini dikira program terawal yang dilaksanakan sempena sambutan kemerdekaan ke-51.

-Penyampaian lagu oleh Shahri, Rosma, Adibah Noor dan sabihah menunjukkan kefrofesionalan dan pengalaman mereka.

-Semangat patriotic dan semangat dalam menjayakan program sebegini wajar dibanggakan kerana majority petugas adalah dari kalangan Mahasiswi Usim.

YANG TAK MENARIK :

-Artis lupa lirik sehingga menganggu ‘feel’.

-MC kadangkala syok sendiri. Yang sorang tu, dah nak abis show pun nampak gabra jugak. Tapi kadangkala lawak yang sorang tu menjadi. Adakala gak mengundang rasa ketawa macam Joker dalam Batman. Ha..ha..ha..

-Persembahan Selingan Bahtera Merdeka menarik. Tetapi saya tak suka part penari pondan menari. Nak buat gagah tapi still lembut. Pastu ader yang part koreograph yang semacam tak kena. Terutama part tari solo. Lagu Puisi Pak Lah pun ader penari solo nah apa2.dibiarkan kosong lagi baik.

-Ada artis minta ulang nyanyi dan rakaman sebanyak 3 kali. Tak kesian kat orang yang pikir nak balik awal. Masa show tak buat btul2. Pastu tak nak disiakan masa dia nyanyi time show. Takut buruk dan nak jaga nama konon. Tu yang jadi rakam sekali lagi untuk dia sorang je lepas penonton dah balik. Tapi still tak seberapa gak.

-Susunan aturcara majlis yang perlu dikaji.


LAGU YANG MENANG

Tajuk Lagu :Permata Bangsa
Komposer : Mohd Shahrezat Rajab
Penulis Lirik : Rohaya Malek
Genre : Pop Rock
Penyanyi : Shahri AF

Lirik Permata Bangsa

Telah kita tempuh halangan
Lalu kita jejaki laluan
Demi membina harga diri
Bangkitlah menuju cinta suci

Melangkah kita terus melangkah
Jiwa kita tekad kembara
Kiri kanan ranjau berliku
Namun hati tabah menempuh

Chorus:

Kitalah bintang harapan
Kitalah waris merdeka
Kitalah remaja yang dijulang
Dibangga

Junjung dunia ini
Sanjung jasa pertiwi
Kitalah permata bangsa
Cahaya gemilang bangsa

Bersinarkan terus bersinar
Terus unggul di mata dunia
Sebagai anak perwira bangsa
Banggalah menjadi rakyat Malaysia

Tanah kita tanah merdeka
Kekal daulat selam-lamanya
Kita remaja harapan Negara
Pemimpin alaf baru.

Kemenangan Permata Bangsa ini memang layak. Lebih-lebih lagi dinyanyiakan oleh Shahri dengan penuh perasaan. Shahri sememangnya tidak menghampakan Komposer dan penulis lirik. Itulah baru artis yang kita boleh Respect. Tahniah buat Rohaya Malek atas lirik yang menarik. Tahniah juga kepada Mohd Shahrezat Rejab kerana pencitaan lagu yang sedap didengar sehingga menusuk kalbu.

Namun persembahan lagu yang lain juga tidak menghampakan. Kerja-kerja sebegini tidak harus habis di sini sahaja. Pihak penganjur atau individu yang terbabit harus meneruskan usaha ke arah mengangkat lagu-lagu baru ini. Janganlah sekadar dipersembahkan pada malam itu sahaja.

Walaupun ada kekurangan dan beberapa masalah kepada kelicinan projek pada malam ini, namun usaha mereka sangat terpuji. Orang lain hanya tahu mengkritik, tapi mereka yang memikul (penganjur). Cuba suruh orang yang bercakap tu wat program, belum tentu berjaya seperti malam itu. Saya pun cakap je lebih. Tapi apa yang saya cakap berdasarkan tafsiran seorang penonton. Sekian.

2 ulasan:

deennasour berkata...

erm lirik dia ala2 lagu gemilang jaclyn and berdiri oleh suki~

MALAU berkata...

LAgu Gemilang ek..masing-masing ada aura tersendiri ler Deen. Sebab yang nyanyi tu Sahri. Dia btul2 FEEL walaupun dia tak rasa FEEL. Penonton yang rasa..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...